Breaking News

Isu Corona di Aceh

Sekolah Diliburkan Dua Pekan, Siswa Dianjurkan Belajar di Rumah

Sekolah Diliburkan Dua Pekan, Siswa Dianjurkan Belajar di Rumah
Plt Gubernur Nova Iriansyah didampingi Kadis Kesehatan saat meninjau RSU Zainoel Abidin Banda Aceh (foto: Humas)

JAKARTA – Pemerintah Aceh mengambil sikap meliburkan sekolah di bawah kewenangan provinsi selama dua pekan mulai besok, Senin (16/3/2020), guna mengantisipasi merebaknya Virus Corona. Pernyataan itu disampaikan Plt Gubernur Nova Iriansyah di Jakarta, Minggu (15/3/2020).

Nova berada di Ibu Kota untuk menghadiri acara bedah buku "Keterlibatan Haji Muhammad Hasan Gayo, Pejuang Nasional Dataran Tinggi Gayo, dalam Gerakan Perjuangan Kemerdekaan Indonesia 1923-1993.

Meski sekolah tutup, para siswa diminta melakukan proses belajar secara mandiri di rumah masing-masing.

Baca juga: Kemendikbud Gandeng Swasta Siapkan Solusi Belajar Daring

Dilansir dari Serambinews.com, Nova mengatakan, sekolah-sekolah di bawah kewenangan provinsi langsung diintruksikan diliburkan selama dua minggu.

Saat ini sedang dilakukan pembahasan dengan bupati/walikota agar sekolah-sekolah di bawah kewenangan kabupaten dan kota juga dilakukan langkah serupa.  "Pak Sekda sedang rapat saat ini dengan kabupaten/kota, agar langkahnya sama semua," kata Nova Iriansyah. 

Menurut Nova juga sedang dicari skema proses belajar dan mengajar tetap berlangsung selama sekolah libur. "Ini sedang dicari skemanya. Apakah gurunya datang ke rumah atau seperti apa," kata Nova Iriansyah. 

Plt Gubernur menyatakan Pemerintah Aceh merespona sangat cepat upaya pencegahan penyebaran virus dan penanganan akibat virus yang sangat cepat penyebarannya.

Ia mengatakan, saat ini ada enam kamar di rumah sakit yang dioperasionalkan untuk menangani pasien terkait virus corona. Juga telah dibentuk tim siaga 24 jam yang siap menangani kasus-kasus terkait corona.

Dipulangkan

Sementara itu dua pasien yang sebelumnya menjadi suspect (terduga) terjangkit virus Corona (Covid-19) akhirnya dipulangkan, Jumat (13/3/2020) setelah dirawat dan diobservasi di Respiratory Intensive Care Unit (RICU) Rumah Sakit Umum Zainal Abidin (RSUZA).

Keduanya dinyatakan telah sehat dan negatif terjangkit virus mematikan tersebut.

Hal itu disampaikan Direktur Umum (Dirut) Rumah Sakit Umum Zainal Abidin (RSUZA) Banda Aceh, dr Azharuddin dalam wawancaranya dengan Serambi kemarin.

Azharuddin memastikan kedua pasien tersebut sehat dan tidak terjangkit virus Corona. "Iya sudah dipulangkan, mereka negatif," kata Azharuddin.

Kedua pasien itu, kata Azharuddin, sebelumnya melakukan perjalanan ke luar negeri, yang satu baru tiba dari Mekkah setelah ibadah Umrah sedangkan satu lagi baru tiba dari Bangkok, Thailand.

Keduanya diperiksa di RICU RSUZA, karena saat pulang mengalami sakit seperti demam tinggi, pilek, dan batuk. "Persis gejalanya, demam pilek berat. Keduanya memenuhi kriteria untuk kita periksa, karena sakit jadi bukan kita rawat karena mereka sehat-sehat saja, tapi memang ada gejala," katanya.

Namun setelah dirawat dan diobservasi sample ke Balitbang, keduanya sehat dan dinyatakan negatif. "Setelah kita beri obat standar mereka sembuh, kita juga kasih obat untuk menguatkan daya tahan tubuh. Sekarang sudah membaik, tapi akan tetap dievaluasi dan dilakukan pemantauan dari kita," ujar Azharuddin.

Saat ini, Azharuddin memastikan tidak ada pasien atau suspect yang dirawat di RSUZA. Pihaknya mengaku siap jika sewaktu-waktu ada suspect seperti yang diobservasi baru-baru ini. "Tim medis siap selalu, dan saat ini setelah dua orang dipulangkan kemarin, sekarang kosong nggak ada yang kita observasi tidak ada juga yang kita rawat," ujarnya.

Hindari keramaian

Berkaitan dengan antisipasi penyebaran virus corona di Aceh, Bupati Aceh Singkil Dulmusrid mengeluarkan imbauan kepada warganya untuk mewaspadai penyebaran virus Corona.

Dalam imbauan tersebut, Dulmusrid meminta warganya mengurangi aktivitas di luar rumah jika tidak penting. "Hindari bepergian jika tidak diperlukan dan hindari berada di keramaian," demikian bunyi imbauan Bupati Aceh Singkil.

Imbauan Bupati tersebut, dibenarkan Kepala Dinas Kesehatan Aceh Singkil, Erwin. "Benar Pak Bupati, sudah keluarkan imbauan terkait pencegahan penyebaran corona," kata Erwin.

Pada bagian lain Erwin menyebutkan, besok sudah terbentuk tim khusus yang melakukan antisipasi kasus Corona di Aceh Singkil. "Draf SK tim sudah ada, besok ditandatangan pimpinan," ujarnya.

Berikut isi imbauan Bupati Aceh Singkil, dalam mencegah penyebaran korona:

Pertama, masyarakat diminta tenang dan tidak panik, tapi tetap waspada.

Kemudian masyarakat melakukan upaya pencegahan dengan cuci tangan pakai sabun dan air mengalir minimal 20 detik atau gunakan handsanitizer yang setidaknya mengandung 60 persen alkohol.

Hindari sentuh mata, hidung dan mulut dengan tangan yang belum dicuci, sebisa mungkin hindari kontak dengan orang yang sakit (covid19).

Apabila mengalami kejala seperti flu gunakan masker medis dan tetap tinggal di rumah atau segera ke fasilitas kesehatan serta hindari banyak melakukan aktivitas di luar rumah.

Tutup mulut saat batuk dan bersin menggunakan tisu, bersihkan dan lakukan desinfeks secara rutin pada permukaan benda yang disentuh.

Lalu bersalaman dilakukan tanpa menyentuh tangan, tingkatkan daya tahan tubuh dengan istirahat cukup, minum air putih serta konsumsi multivitamin.

Hindari bepergian jika tidak diperlukan dan hindari berada di keramaian Berikutnya, mendengarkan perkembangan covid19 dari instansi yang berwenang serta sumber berita resmi yang dapat dipercaya.[]

Komentar

Loading...