Breaking News

Polisi Bekuk Suami-Isteri di Darul Imarah yang Terlibat Sabu

Polisi Bekuk Suami-Isteri di Darul Imarah yang Terlibat Sabu
Ilustrasi (foto: repro)

BANDA ACEH – Sepasang suami istri (Pasutri) di Kecamatan Darul Imarah, Aceh Besar, dibekuk polisi karena kompak menjual sabu. Pasutri berinisial SW (28) dan AN (30) mengaku nekat menjual sabu karena alasan ekonomi.

Penangkapan kedua tersangka dilakukan di rumah mereka di Darul Imarah, Kamis (7/11/2019) dinihari. Kecamatan Darul Imarah masuk dalam wilayah hukum Polresta Banda Aceh.

Petugas Polres Banda Aceh tidak menemukan kesulitan ketika melakukan penangkapan. Bahkan, mereka menunjukkan sikap memelas. "Keduanya berdalih menjual sabu untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka," kata Kasat Resnarkoba Polresta Banda Aceh AKP Boby Putra Ramadan Sebayang sebagaimana dilansir detikcom, Kamis (7/11/2019).

Menurut Bobby, keduanya diciduk setelah adanya laporan dari masyarakat yang resah dengan bisnis haram pasutri tersebut. SW mengaku memperoleh sabu dari RE (DPO) di Sigli, Kabupaten Pidie. Dia mengambil barang haram tersebut sebanyak dua kali dalam jumlah berbeda.

Dijelaskan, SW membeli sabu seberat 5 gram dengan harga Rp 3,3 juta pada Sabtu (2/11) lalu. Empat hari berselang, dia kembali membeli 10 gram sabu seharga Rp 6,6 juta.

"Untuk keterlibatan isteri SW yang bernama AN adalah barang bukti yang diperoleh SW yang pertama, dititipkan ke AN sebanyak tiga bungkus kecil. Barang bukti tersebut ada dijual oleh AN sebanyak dua bungkus, sementara itu barang bukti pembelian pertama masih tersisa satu bungkus lagi," jelas Boby.

Kedua tersangka kini diamankan di Mapolresta Banda Aceh untuk menjalani pemeriksaan lebih lanjut. Keduanya dijerat dengan Pasal 112 ayat 1 subs dari Undang-undang No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman minimal 4 tahun dan maksimal 20 tahun penjara.[*]

Komentar

Loading...