Breaking News

Mendagri: Secara Teori, Jenazah Covid-19 Lebih Baik Dibakar

Mendagri: Secara Teori, Jenazah Covid-19 Lebih Baik Dibakar
Tito Karnavian (foto: repro)

JAKARTA – Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian mengatakan, cara terbaik untuk menangani jenazah pasien positif virus corona (Covid-19) adalah dengan cara dibakar ketimbang dimakamkan. Tujuannya agar virus corona yang menginfeksi jenazah turut mati karena terbakar api.

Tito menyampaikan penilalaiannya ketika menjadi pembicara pada sebuah seminar virtual yang dilaksanakan oleh Puspen Kemendagri, Jakarta, Rabu (22/7). "Yang terbaik, mohon maaf saya muslim ini, tapi secara teori yang terbaik ya dibakar, karena virusnya akan mati juga," ujarnya. 

Meski demikian, Tito menyatakan cara seperti itu kemungkinan akan menuai pro dan kontra di tengah masyarakat Indonesia. Ia lantas menyarankan bila tetap dilakukan penguburan secara konvensional, maka protokol kesehatan penanganan jenazah harus dikedepankan. Mulai dari jenazah wajib dibungkus secara rapat dan tak diperbolehkan ada celah sedikitpun saat proses pemulasaran.

Mendagri mengingatkan bahwa virus itu akan bertahan. “Upayakan dimakamkan di kuburan yang tidak ada air mengalir, (artinya) kering, panas," kata Tito.

Selain itu, ia juga mengingatkan agar masyarakat tetap melakukan pencegahan dini penyebaran virus corona. Salah satunya sering-sering cuci tangan, karena mencuci dengan sabun di air akan mematikan virus corona. "Yang menghancurkan itu sabun. Sebelum berwudu cuci tangan dengan sabun di air mengalir. Atau setelah wudu cuci tangan," kata Tito.

Tak hanya itu, Tito menegaskan corona juga bisa dibunuh dengan larutan alkohol di atas 70 persen. Ia juga menyatakan virus corona bisa mati pada suhu 50 derajat celcius. Bahkan pancaran sinar ultraviolet seperti sinar matahari juga bisa membunuh corona.

"Tuhan sudah membantu Indonesia dengan sinar matahari yang cukup, jadi itu bisa membunuh corona," kata Tito.

Kementerian Kesehatan RI sendiri telah menerbitkan protokol penanganan jenazah pasien Covid-19. Protokol tersebut diatur lewat Kepmenkes Nomor HK.01.07/ MENKES/413/2020 tentang Pencegahan dan Pengendalian Corona Virus Disease. Keputusan itu baru diteken Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto pada 13 Juli lalu.

Salah satu poin protokol penanganan itu diantaranya jenazah wajib dibungkus kain kafan atau diberi pakaian. Kemudian, jenazah dimaksudkan ke dalam kantong dan peti lalu ditutup rapat.

Sumber: CNN Indonesia

Komentar

Loading...